Rekor Baru Covid-19 India, Sehari Tembus Lebih 400 Ribu Kasus

Rekor Baru Covid-19 India, Sehari Tembus Lebih 400 Ribu Kasus
Suasana kremasi masal mereka yang meninggal dunia akibat penyakit virus corona (Covid-19) di sebuah krematorium di New Delhi, India, Senin (26/4/2021). India dihantam kengerian dengan lonjakan kasus Covid-19 mencetak rekor tertinggi dunia melampaui 17 juta kasus.(REUTERS/ADNAN ABIDI)

CAKRADUNIA.CO, New Delhi - Jumlah kasus baru harian di India menembus 400 ribu lebih dalam sehari, Sabtu (1/5). India juga kembali mencetak rekor harian kematian akibat Covid-19 yakni lebih dari 3.000 jiwa.

Dikutip dari laman Anadolu Agency, Kementerian Kesehatan India mengatakan, jumlah keseluruhan virus Corona di India melampaui 19 juta. Sebanyak 401.993 kasus Covid-19 tercatat dalam kurun waktu 24 jam hingga Sabtu (1/5). Sementara jumlah kematian mencapai 211.853 jiwa termasuk 3.523 kematian baru, Sabtu.

Sembilan hari berturut-turut mulai 22 April India mencatat lebih dari 300 ribu kasus setiap hari. Ini membuat sistem kesehatan India terseok-seok yang menyebabkan kekurangan parah tempat tidur rumah sakit, oksigen, dan obat-obatan seperti Remdesevir.

Sesuai angka, ibu kota negara, New Delhi melaporkan lebih dari 27 ribu infeksi baru pada Jumat malam. New Delhi juga mengalami kekurangan oksigen akut di rumah sakit.

Seiring dengan meningkatnya jumlah kasus, jumlah korban jiwa setiap hari juga mengalami peningkatan besar-besaran. Hal ini membuat krematorium penuh dan menjadi pusat pemakaman yang kacau.

Di tengah pertempuran melawan virus, bantuan medis asing telah tiba. Dalam beberapa hari terakhir, sejumlah negara, termasuk AS, telah mengirimkan bantuan medis. Sementara pejabat pemerintah mengatakan, mereka akan membangun pabrik penghasil oksigen dan konsentrator oksigen dalam beberapa hari mendatang, dan angkatan laut telah mengerahkan kapal perang untuk membawa oksigen medis dari luar negeri.

Mulai Sabtu, penggerak vaksinasi Fase 3 akan dimulai yang memungkinkan penduduk yang berusia lebih dari 18 tahun untuk divaksinasi. 

Perdana Menteri India, Narendra Modi yang menghadapi kritik keras karena gagal mengelola gelombang kedua, mengumumkan lebih banyak langkah untuk menangani situasi tersebut. 

"Dewan Menteri yang bertemu mencatat situasi saat ini adalah krisis sekali dalam satu abad," tulis sebuah pernyataan oleh pemerintah.[ROL]

Komentar

Loading...