Puisi-Puisi Covid-19 Jasni Yakub

Puisi-Puisi Covid-19 Jasni Yakub
Jasni Yakub

CORONA JUGA TIDAK SEMPURNA
Jasni Yakub:

Co-Ro-Na bukan untuk ditakuti tapi perlu dikenali sifatnya. Iya...sifatnya yang seni dan terapung, hinggap dan melekat di tubuh sesiapa saja. Dari sebuah benua jauh, kini ia berada disetiap belahan bumi - menjadi suaka di stesen minyak, pasaraya, rumah ibadat malah di tombol pintu bangunan pejabat, maka Corona tiba-tiba saja sudah berada di atas kepala, di hujung rambut, bahu, tangan, jari, bahkan di tepi hidung dan bibir. Corona tidak sempurna, tapi ia wujud walau tanpa pancaindera. Ia tidak lapar tapi meminta nyawa. Tatkala pakar menemui cara menyahjangkitan, Corona terus hadir tanpa sembunyi dan malu, hayat Corona lebih singkat dari kitar hidup seekor lalat, tapi ia datang sekelip mata jika tidak cakna. Hanya yang mahu mengenali Corona dapat memahami. Corona mengakrabi bukan untuk bersahabat tapi untuk suatu kematian yang asing dan unik. Seperti manusia, Corona juga tidak sempurna. Yakini bahawa yang maha sempurna hanyalah Maha Pencipta.

Matunggong, Sabah, Malaysia, 1 Mei 2020 

NAMAKU ANOROC CORONA
Jasni Yakub:

Ingat, perjumpaan terakhir kita nanti di taman ego manusia. Disanalah janjitemu kita sebelum aku menyelinap lembut ke rongga hidungmu, meluncur ditenggorokanmu, dan masuk ke kolam paru-parumu. Kuberi kau masa cuma empatbelas hari untuk ikhtiar dan berdoa pada Pencipta. Tapi peluang ini tidak kuberi untuk kau menyantuni tangan isteri atau suamimu, apatah lagi jemari halus anak kesayanganmu semasa kau terbaring di katil penentuan. Selepas itu, jika doamu dikabulkan, maka kau pulanglah pada keluargamu dengan insaf yang panjang. Jika tidak, mereka yang kau sayangi hanya menyaksikan tubuhmu dibungkus dan dikebumi penuh asing seperti asingnya namaku ANOROC Corona. Jangan lupa janji kita di taman itu..!

Matunggong, Sabah, Malaysia, 4 April 2020

Jasni Yakub atau JY berasal dari Papar, Sabah, Malaysia. Aktif sebagai aktivis sastera dan budaya di negeri Sabah. Jy adalah penulis puisi dan pendendang puisi etnik Sabah, selain berlakon teater, drama radio, tv dan telemovie.

Pernah menyertai Dialog Borneo Kalimantan di Pontianak, Kalimantan, Indonesia; Pertemuan Dunia Melayu di Bangkok, Thailand; Ziarah Penulis di Negara Berunei DS dan lain-lain kegiatan di dalam negara.

Bergiat dalam persatuan penulis sebagai Setiausaha di Badan Bahasa dan Sastera Sabah (BAHASA), dan sekarang sebagai Fasilitator (Bakat dan Seni) di JY Skills & Talent Management.

Komentar

Loading...