Pertama Kali Sejak 326 Tahun, Bank Sentral Inggris akan Pangkas Suku Bunga Nol Persen

Pertama Kali Sejak 326 Tahun, Bank Sentral Inggris akan Pangkas Suku Bunga Nol Persen
Bank sentral Inggris. Foto: telegraph.co.uk

CAKRADUNIA.CO, London – Untuk pertama kalinya dalam 326 tahun, Bank sentral Inggris, Bank of England, mengindikasikan dapat memangkas suku bunga di bawah nol persen.

Hal ini dilakukan untuk menopang pemulihan ekonomi Inggris yang menghadapi tantangan ganda dari virus corona dan Brexit.

Seperti dilansir dari laman AP, Jumat (18/9) keputusan tersebut setelah dengan suara bulat memutuskan untuk mempertahankan suku bunga utama bank pada rekor terendah 0,1 persen. Komite Kebijakan Moneter yang mengatur suku bunga sembilan anggota mengatakan telah membahas perangkat kebijakan, dan efektivitas suku bunga kebijakan negatif pada khususnya.

Dalam beberapa menit setelah keputusan tersebut, para penentu tingkat mengatakan gelombang infeksi virus baru-baru ini memiliki potensi untuk membebani lebih lanjut pada aktivitas ekonomi, meskipun mungkin pada skala yang lebih rendah daripada yang terlihat pada awal tahun.

Meskipun komite mencatat bahwa data ekonomi baru-baru ini sedikit lebih kuat dari yang diharapkan pada pertemuan terakhirnya pada awal Agustus. Salah satu kekhawatiran yang jelas terkait dengan apakah Inggris, seperti negara lain di Eropa, akan memberlakukan kembali pembatasan luas pada bisnis dan kehidupan publik setelah maraknya infeksi virus baru-baru ini di seluruh wilayah. Pertemuan sosial sudah dibatasi dan area tertentu di Inggris mengalami penguncian lokal.

Perekonomian Inggris mengalami salah satu resesi terdalam di dunia tahun ini. Ketika banyak sektor secara efektif dihentikan untuk membantu mengatasi pandemi. Meskipun memulihkan beberapa kekuatan di musim panas karena pembatasan penguncian dilonggarkan, ekonomi masih sekitar 12 persen lebih kecil pada akhir Juli daripada Februari, ketika pandemi dimulai di Eropa.

Risiko besar lainnya yang dihadapi ekonomi Inggris terkait dengan diskusi perdagangan pasca-Brexit antara Inggris dan UE menyusul memburuknya hubungan. Jika pembicaraan gagal, tarif dan hambatan lain untuk perdagangan akan diberlakukan oleh kedua belah pihak pada awal 2021, suatu perkembangan yang akan merugikan Inggris lebih lanjut.

Inggris meninggalkan Uni Eropa pada 31 Januari, tetapi berada dalam masa transisi yang secara efektif melihat keuntungan dari perdagangan bebas tarif blok itu sampai akhir tahun sementara hubungan masa depan dinegosiasikan.

Dengan prospek yang sangat suram, bank tidak diharapkan untuk memberikan lebih banyak stimulus. Sejak pandemi dimulai, mereka telah memangkas suku bunga utamanya ke rekor terendah dan meningkatkan program pembelian obligasi untuk memastikan pasar keuangan tidak tersumbat dan menjaga pinjaman tetap terjangkau.

Panel pembuat kebijakan mengatakan pihaknya dapat mengambil tindakan lebih lanjut pada biaya pinjaman setelah mengungkapkan telah diberi pengarahan tentang bagaimana secara efektif menerapkan suku bunga negatif, yang akan mendorong bank untuk meminjamkan daripada menimbun uang tunai mereka. Bank sentral akan membahas lebih lanjut potensi penggunaan suku bunga negatif selama kuartal keempat.

Meskipun itu tidak berarti penurunan suku bunga kemungkinan terjadi pada musim gugur ini. Hal ini adalah sinyal yang jelas bank dapat memberlakukan langkah-langkah stimulus lebih lanjut.

“Sementara Bank dengan jelas menjajaki kemungkinan menggunakan suku bunga negatif sebagai alat potensial. Kami meragukan itu akan turun dalam waktu dekat - pada tingkat apapun, bukan pada November,” kata Ekonom Senior Berenberg Bank Kallum Pickering.

Namun, pasar keuangan menafsirkan pengumuman tersebut sebagai meningkatkan kemungkinan suku bunga negatif tahun depan, berpotensi jika Inggris dan Uni Eropa (UE) gagal menyetujui kesepakatan perdagangan. Poundsterling turun 0,7 persen menjadi 1,2884 dolar.

Sebagian besar ekonom berpikir bank akan meningkatkan program stimulus pembelian obligasi pada November. Pada saat itu, pengangguran di seluruh Inggris diperkirakan akan meningkat tajam karena program dukungan gaji pemerintah akan segera berakhir.

Skema Retensi Pekerjaan, pemerintah membayar sebagian besar gaji pekerja yang dipertahankan perusahaan daripada dibakar, telah membatasi pengangguran. Namun, ini berakhir pada 31 Oktober, perubahan yang menurut sebagian besar ekonom akan kurang lebih menggandakan pengangguran Inggris menjadi sekitar delapan persen dari 4,1 persen saat ini.

sumber : AP

 

Komentar

Loading...