Khutbah Jumat di AS Serukan Anti-Rasisme

Khutbah Jumat di AS Serukan Anti-Rasisme
Suasana Masjid di Michigan

CAKRADUNIA.CO, Minneapolis - Pembunuhan pria kulit hitam bernama George Floyd di tangan polisi kulit putih telah memantik kemarahan dan aksi unjuk rasa dari ribuan orang Amerika. Mereka turun ke jalan memprotes kebrutalan polisi dan rasisme polisi yang dinilai sistemik.

Komunitas Muslim di AS pun ikut menyuarakan protes menentang rasisme di negara itu. Para pemimpin Muslim mengatakan, pada akhirnya itu mungkin terbukti menjadi titik kritis bagi komunitas Muslim non-kulit hitam. Salah satu pendiri Muslim Anti-Racism Collaborative, Margari Aziza Hill, mengatakan bahwa peristiwa Floyd itu merupakan pekan yang berat, dan dua bulan yang berat bagi Muslim kulit hitam yang telah sangat terdampak oleh kebrutalan dan penahanan massal oleh polisi.

"Kami sedang berduka, kami lelah, kami marah, kami memobilisasi," ungkap Hill, dilansir di Religion News Service, Sabtu (6/6).

Pada Jumat (5/6), gelombang masjid-masjid mendedikasikan khotbah Jumat mereka untuk berkhutbah menentang rasisme anti-kulit hitam dan kebrutalan polisi. Hal itu menyusul seruan mendesak dari para pemimpin Muslim kulit hitam untuk berbicara di depan umum dengan menandai 'Hari Kemarahan'. Untuk sebagian besar masjid, khotbah ini disiarkan secara langsung karena masjid ditutup di tengah pandemi Covid-19.

"Kami berharap semua sekutu untuk secara terbuka mengutuk kebrutalan polisi di seluruh AS sebagai hina, berbahaya, dan ketidakadilan yang harus segera diakhiri. Sejarah sedang dibuat, kita tidak harus duduk di tempat penonton," desak kelompok Kolaborasi Anti-Rasisme Muslim tersebut.

Dipimpin oleh Imam Jihad Saafir dari pusat komunitas kota Islah LA, sebuah koalisi para pemimpin Muslim kulit hitam di California telah menuntut bahwa dalam khotbah dan pembicaraan Jumat, organisasi-organisasi Islam akan menyoroti rasisme dan juga menekankan dalam surat solidaritas dengan orang-orang kulit hitam Amerika.

Koalisi tersebut mendorong Muslim non-kulit hitam untuk mengambil lima item tindakan, termasuk berkomitmen untuk menyoroti anti-kulit hitam secara internal, menyerukan pejabat Minnesota atas pertanggungjawaban polisi, dan bergabung dengan upaya lokal untuk mempromosikan keadilan rasial. Kampanye tersebut sedang berlangsung, mulai dari Georgia ke Seattle hingga Philadelphia.

"Ini belum pernah terjadi sebelumnya. Kami saat ini mendapatkan banyak dukungan, dan banyak dari komunitas Muslim menanggapi lima tuntutan Islah LA dengan lebih serius," kata Hill, yang terlibat dalam pengembangan item tindakan tersebut.

Asosiasi Islam Texas Utara telah mengadakan serangkaian percakapan langsung tentang ras antara para pemimpin Muslim setempat. Khotbah Jumat sebelumnya berfokus pada rasisme, demikian juga pekan ini.

Dalam pernyataannya kepada jamaah, masjid itu mengatakan bahwa kemarahan atas pembunuhan George Floyd, dan seruan selanjutnya untuk keadilan dan reformasi, tidak boleh dibatasi hanya dari orang Afrika-Amerika. Menurut mereka, tanggung jawab itu ada pada semua orang.
"Bagi mereka yang bukan Afrika-Amerika tetapi minoritas, ada tanggung jawab untuk mendukung saudara-saudari sesama Anda karena Anda juga tahu tentang rasa sakitnya," kata masjid tersebut.

Di New Jersey, lebih dari 60 kelompok menandatangani pernyataan setuju untuk berkomitmen pada item tindakan. Para penandatangan itu lebih dari setengahnya adalah masjid.

"Kami berdiri dalam cinta dan solidaritas dengan setiap orang kulit hitam yang pernah dikecualikan, diabaikan, atau dibuat merasa tidak setara dalam organisasi Muslim kami, masjid, sekolah Islam, atau bisnis. Kita tidak akan menunggu kematian lagi untuk menggerakkan kita untuk menyadari bahwa orang kulit hitam memiliki hak yang tidak dapat dicabut untuk hidup secara damai di negara ini."

Di Bay Area, hampir 30 masjid ikut serta dalam Hari Kemarahan itu. Sebagian besar, seperti Asosiasi Syiah di Bay Area, menyampaikan khotbah langsung. Sedangkan masjid lainnya berpartisipasi dalam layanan Jumat yang ditempatkan dalam ruang terbuka dalam jarak sosial di pusat kota Oakland. Layanan itu difokuskan dalam menentang anti-kulit hitam dan kebrutalan polisi.

Dewan Islam California Utara adalah salah satu organisasi Muslim pertama yang menerbitkan pernyataan dalam solidaritas yang teguh dengan orang Amerika kulit hitam. Kelompok yang dipimpin oleh salah satu pendiri Zaytuna College, Hatem Bazian, itu mengatakan bahwa mereka semua terhubung melalui perjuangan historis yang panjang, menyakitkan, dan konstan untuk keadilan dan kesetaraan untuk semua.

"Mari kita perjelas, kekerasan negara terhadap orang kulit hitam Amerika telah berlangsung terlalu lama dan tanpa pertanggungjawaban. Ini waktunya untuk mengakhiri itu sekarang dan menyerikan untuk perhatian mendesak kami," kata kelompok tersebut.

Bazian berbicara dalam layanan Jumat di Oakland. Ia mengatakan kepada RNS bahwa keyakinannya didirikan atas perintah untuk menegakkan keadilan. Menurutnya, menjadi seorang Muslim membutuhkan upaya untuk mengakhiri segala bentuk rasisme dan diskriminasi, khususnya yang berdampak pada segmen besar komunitas mereka.

Muslim kulit hitam mencatat 20 persen dari populasi Muslim di Amerika. Mayoritas dari Muslim non-kulit hitam berasal dari Arab dan Asia Selatan.

Sebagian besar komunitas Muslim AS yang bukan kulit hitam telah lama mengadvokasi hak asasi manusia untuk warga Palestina, Kashmir, Rohingya, dan komunitas Muslim rentan lainnya secara internasional. Akan tetapi, masjid yang sering dipimpin imigran telah enggan untuk secara publik menyejajarkan diri dengan penyebab lain yang memiliki resonansi dalam komunitas Muslim kulit hitam. Misalnya, reformasi jaminan, pemenjaraan Imam Jamil al-Amin dan pembunuhan polisi terhadap Imam Luqman Abdullah.

Sebaliknya, banyak yang telah berusaha merehabilitasi citra Muslim dengan membangun hubungan positif dengan polisi setempat dan pejabat terpilih. Meskipun hubungan tersebut tidak mungkin berubah, para pemimpin Muslim mengatakan bahwa pernyataan pekan ini masih perlu diperhatikan.

Dalam sebuah pernyataan, Pusat Islam Naperville pun menunjukkan solidaritasnya terhadap warga kulit hitam. Dalam pernyataannya, mereka mengatakan bahwa saudara Afrika-Amerika telah didiskriminasi dan ditindas. Karena itu, kata mereka, tanggung jawab mereka bersama untuk berdiri bersama mereka dan memastikan bahwa segala diskriminasi, rasisme, dan prasangka dihilangkan.

"Kami sendiri menegaskan bahwa kami juga terikat oleh standar keadilan dan kesetaraan yang sama yang kami harap orang lain patuhi, karena seperti komunitas Amerika, komunitas Muslim Amerika juga menganggap keadilan sebagai suatu kebajikan," kata Islamic Society of Boston Cultural Center, yang memfokuskan khotbah Jumat pekan lalu tentang rasisme.

Sejumlah webinar dan lokakarya tentang aliansi dengan Muslim kulit hitam telah muncul dari organisasi-organisasi Islam, termasuk Dewan Hubungan Islam Amerika, Komite Aksi Politik Muslim, Pusat Islam di Universitas New York dan banyak lagi.

Silabus berbasis etnis dan kelompok membaca juga muncul, termasuk South Asians for Black Lives, Iranians for Black Lives, dan Arabs for Black Power. Selain itu, sekelompok pemuda Muslim juga mengumpulkan sebuah templat untuk para jamaah untuk digunakan dalam mendekati para pemimpin masjid mereka tentang komitmen terhadap item tindakan Islah LA.

Lebih dari 600 Ismailiyah jamatkhana menandatangani surat tersebut, yang mendesak para pemimpin jamaah untuk mengontekstualisasikan kekerasan selama protes dan mengambil tindakan untuk mendukung keadilan rasial. Namun demikian, sebagian besar organisasi Muslim menyerukan upaya damai dan sah untuk memprovokasi perubahan. (ROL) 

Komentar

Loading...