Bagaimana Adab Jamuan Makan, Ini Kata Imam Al-Ghazali

Bagaimana Adab Jamuan Makan, Ini Kata Imam Al-Ghazali
Ilustrasi.net

CAKRADUNIA.CO -  Dalam kehidupan sehari-hari adakalanya kita mendapat undangan jamuan makan. Imam Al-Ghazali memberikan muzakarah adab mengikuti jamuan makan dari seseorang.

Muzakarah adab makan disampaikan Imam Al-Ghazali dalam kitabnya Ihya Ulumiddin. Imam Ghazali menyampaikan, ketika seseorang sedang dalam jamuan makan bersama banyak orang, hendaknya bersabar hingga orang yang lebih tua mempersilakan. "Kecuali jika dirinya adalah sosok panutan," katanya. 

Hendaknya orang-orang yang ada di sana tidak membicarakan sesuatu kecuali yang mengundang kebaikan, bersikap lemah lembut kepada temannya dan tidak menyumpahi siapapun. Hasan bin Ali RA mengatakan. "Makanan menjadi lebih hina ketika disumpahi." 

"Tidak masalah mengulangi perkataan silakan makan sampai tiga kali jika dihormati orang lain dengan disyukuri, sebaiknya diterima," kata Imam Al-Ghazali. 

Ja'far bin Muhammad berkata, "Jika Kalian duduk bersama teman-teman kalian dalam sebuah jamuan, maka lama lah duduk kalian, karena ini merupakan waktu yang tidak dihitung dari umur kalian.” 

Rasulullah bersabda, "Para malaikat tidak akan berhenti berdoa memintakan ampunan untuk salah seorang dari kalian, selama hidangannya masih di letakkan di hadapannya hingga di angkat." 

Hasan mengatakan "Setiap nafkah yang dikeluarkan seseorang untuk dirinya dan kedua orang tuanya atau orang lain, kelak akan dihisab. Kecuali nafkah yang dia berikan untuk menjamu temannya makan karena akan menjadi penghalang baginya dari api neraka." 

Ali RA juga mengatakan, "Aku lebih senang mengumpulkan teman-temanku untuk menikmati satu sha makanan daripada memerdekakan seorang budak."  

Saat berkumpul untuk membaca Alquran, para sahabat tidak berpisah kecuali setelah menikmati makanan. Di dalam satu hadits qudsi disebutkan Allah SWT berfirman:  

"Pada hari kiamat, wahai manusia aku lapar tapi engkau tidak memberiku makan. Lalu dia menjawab bagaimana aku memberimu makan, sedangkan engkau adalah Tuhan seluruh alam semesta? Kemudian Allah berfirman, ‘Saudaramu sesama Muslim kelaparan, tapi engkau tidak memberi makan.  Andaikan engkau memberinya makan, berarti engkau telah memberiku makan."

Rasulullah SAW bersabda “sesungguhnya di surga ada kamar-kamar yang luar bisa dilihat dari dalam dan dalamnya bisa dilihat dari luar.  Allah menyediakan kamar-kamar tersebut untuk orang yang berkata lembut, memberi makan dan menjalankan salat malam saat orang-orang sedang terlelap."

[republika]

Komentar

Loading...