Ancam Keamanan, Senat AS Desak Biden Masukkan Honor ke Daftar Hitam

Ancam Keamanan, Senat AS Desak Biden Masukkan Honor ke Daftar Hitam
Ponsel Honor

CAKRADUNIA.CO, Washington - Senator AS dari Partai Republik yang dipimpin oleh Marco Rubio pada hari Kamis, 14 Oktober 2021, meminta pemerintah Joe Biden untuk memasukkan Honor, bekas unit dari raksasa telekomunikasi Cina Huawei, ke dalam daftar hitam. 

Senat menggambarkan perusahaan itu sebagai ancaman terhadap keamanan nasional.

Dalam sebuah surat tertanggal 14 Oktober yang dilihat oleh Reuters, Rubio menggambarkan Honor pada dasarnya sebagai "lengan" pemerintah Cina. Surat itu menambah gaung yang berkembang dari para penentang Cina yang menyerukan daftar hitam tersebut.

Dengan melepaskan merek smartphone budget raksasa telekomunikasi Cina pada November 2020, "Beijing telah secara efektif menghindari kontrol ekspor Amerika yang kritis," tulis Rubio dalam surat yang juga ditandatangani oleh Senator John Cornyn dan Rick Scott.

"Dengan gagal bertindak sebagai tanggapan, Departemen Perdagangan berisiko menetapkan preseden berbahaya dan mengkomunikasikan kepada musuh bahwa kita tidak memiliki kapasitas atau kemauan untuk menghukum rekayasa keuangan yang terang-terangan oleh rezim otoriter."

   Honor dan Departemen Perdagangan di Washington tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Huawei menolak berkomentar selain mencatat pernyataan sebelumnya yang mengatakan tidak akan memegang saham atau terlibat dalam mengelola Honor setelah spin-off. Kedutaan Besar China di Washington mengatakan AS terus "mencoreng" Huawei tanpa memberikan bukti kuat untuk mendukung tuduhannya.

Pemerintahan Trump menempatkan Huawei dalam daftar hitam perdagangan pada 2019, dengan alasan perusahaan itu menimbulkan ancaman keamanan nasional, yang dibantah Huawei. Menempatkan perusahaan pada apa yang disebut daftar entitas berarti pemasok AS harus mendapatkan lisensi khusus untuk menjual barang-barang utama seperti semikonduktor ke perusahaan tersebut.

Google juga dilarang memberikan dukungan teknis untuk model ponsel Huawei baru dan akses ke Layanan Seluler Google, paket layanan pengembang yang menjadi basis sebagian besar aplikasi Android.

Ketika sanksi terhadap perusahaan mulai menggigit di tengah kontrol yang lebih ketat, Huawei mengumumkan penjualan Honor ke konsorsium lebih dari 30 agen dan dealer.

Pada bulan Agustus, sekelompok 14 anggota Kongres Partai Republik yang dipimpin oleh Michael McCaul, anggota peringkat Komite Urusan Luar Negeri DPR, juga meminta Departemen Perdagangan untuk memasukkan Honor ke daftar hitam, menuduh perusahaan itu dipisah untuk menghindari kontrol ekspor AS dan memberi Huawei akses ke chip dan perangkat lunak semikonduktor yang diblokir.

Pada hari Senin, Honor mengatakan di Twitter bahwa mereka telah "berhasil mengkonfirmasi kerja sama dengan sejumlah mitra pemasok pada tahap awal" dan bahwa smartphone Honor 50 akan dilengkapi dengan Layanan Seluler Google.

REUTERS

Komentar

Loading...