Dinobatkan Sebagai Sastrawan Negara, Siti Zainon Dapat Hadiah Rp 1,88 Milyar

Dinobatkan Sebagai Sastrawan Negara, Siti Zainon Dapat Hadiah Rp 1,88 Milyar
Siti Zainon, penerima Anugerah Sastrawan Negara ke-14 Malaysia. Dia berhak mendapat hadiah Rp 1,88 milyar.

D Kemalawati: Selamat Kak Siti Zainon

CAKRADUNIA.CO – Penyair Malaysia, Siti Zainon Ismail (70) dinobatkan sebagai Sastrawan Negara ke-14 Malaysia. Penulis yang menjadikan Aceh sebagai kampung keduanya tampak bahagia dan atas anugerah tersebut, Siti Zainon dapat hadiah dari negara sebesar Rp 1.88 milyar.  

Sebelum terpilih Siti Zainon, muncul berbagai spekulasi dan teka-teki siapa yang akan meraih penghargaan tertinggi bidang sastra ke-14 tahun 2019 ini. Karena Sastrawan Negara ke-13 sebelumnya juga diraih oleh penyair wanita Malaysia.

Sejak awal tahun ini sejumlah nama muncul. Nama Siti Zainon Ismail yang pernah mendapat gelar Teungku Cut Nyak Fakinah dari Prof Ali Hasymi sempat muncul tenggelam bersama puluhan nama penyair nasional Malaysia yang sudah banyak berkarya selama ini.

Namun, semua spekulasi itu terhenti, ketika Kementerian Pendidikan Malaysia, Dr Maszlee Malek, Selasa siang tadi (3/9/2019) mengumumkan, penulis, penyair dan pelukis, Dr Siti Zainon Ismail, sebagai penerima Anugerah Sastera Negara ke-14 tahun 2019.

Menteri Pendidikan Malaysia, Maszlee Malek mengatakan, pemilihan Siti Zainon mendapat gelar Sasterawan Negara dibuat berdasarkan sumbangan beliau melalui karya, pemikiran dan terhadap pengembangan sastera di melayu raya.

“Pengumumannya segera disampaikan, selepas panel bersetuju dengan nasihat sasterawan negara lain,”kata Menteri Maszlee.

"Kita tak ketepikan pandangan sasterawan lain. Maka panel akhirnya memilih Siti Zainon Ismail sebagai penerima Anugerah Sastera Negara ke-14,” katanya dalam sidang media di KPM, Selasa siang tadi sebagaimana dilansir Malaysiakini.

Maszlee berkata, penobatannya berdasarkan keterlibatan Siti Zainon dalam penyebaran ilmu, kepimpinan dalam persatuan sastera, impak pada peringkat kebangsaan dan antarabangsa serta penghargaan dan pengiktirafan yang sudah diterima beliau.

Atas anugerah tersebut Siti Zainon menerima penghormatan dari negara, berupa uang tunai RM60,000 atau setara Rp 202,2 juta, hak penerbitan sebanyak 50,000 naskah buku atau nilai harga buku maksimum sebesar RM500,000 setara Rp 1,68 milyar untuk dibeli kerajaan dan disebarkan ke sekolah, perpustakaan, jabatan dan agensi kerajaan.

Total Siti Zainon mendapat hadiah atas anugerah sastra dari negara sebesar Rp 1,88 milyar.

Siti Zainon Ismail

Setelah dinobatkan Siti Zainon menjadi Sastrawan Negara, dia akan mendapat pegobatan gratis  kelas satu di semua rumah sakit kerajaan di Malaysia. Juga mendapat kemudahan untuk kegiatan mencipta karya sastera, kemudahan untuk penerbitan karya, perterjemahan karya yang sesuai dalam bahasa asing dengan nilai RM5,000 setara Rp 16,8 juta setiap bulannya selama hidupnya.

Sebelum Siti Zainon, pada tahun 2015 lalu, Anugerah Sastrawan Negara ke-13 diberikan kepada Dr Zurinah Hassan. Zurinah merupakan wanita pertama menyandang gelar Sastrawan Negara Malaysia.

Biasanya sebelum pengumuman siapa Sasterawan Negara yang akan terpilih selalu menjadi isu yang menarik bagi pihak-pihak tertentu dan bisa saja pengumumannya ditunda karena sebab-sebab politik dalam negeri.

Menjadi Sastrawan Negara Malaysia merupakan sebuah Anugerah Kerajaan yang sangat bergensi, sehingga dia menjadi tokoh yang dihormati dan dikagumi.    

Karya-karya Siti Zainon

Siti Zainon lahir pada 18 Desember 1949. Selama ini sudah menghasilkan tiga novel, 10 kumpulan cerpen, 25 kumpulan puisi, tujuh antologi cerpen dan lima antologi puisi.

Anak kelahiran Gombak, Kuala Lumpur ini, turut menghasilkan 18 buku kajian ilmiah, 21 esei kajian dalam buku, 21 esei monograf, jurnal, dokumentasi dan majalah katalog.

Beliau juga pernah mewakili negara dalam pameran lukisan. Selain menjadi Ahli Lembaga Pengarah di Balai Seni Lukis Negara dan Yayasan Kesenian Perak dari 2003 hingga 2005.

Siti Zainon sebelum ini turut mendapat penghargaan dalam negara, beliau berjaya memenangi Hadiah Sastera Perdana Malaysia sebanyak enam kali, Anugerah Budayawan Selangor, Anugerah Tokoh Seni Budaya, Penghargaan Usaha Seni Tan Sri Fatimah-Avon, dan Pingat Seri Mahkota Selangor.

Usaha gigih Siti Zainon dalam bidang kesusasteraan juga sukses di dunia internasional, memenangi Sea Write Award (1989), Tokoh Anugerah Persatuan Alumni Pendidikan Tinggi Indonesia- Anugerah Tokoh Seni Budaya (2015), Hadiah Sketsa Kartini, Penghargaan Seni Seoul Country Club, Korea Selatan, Gelar Teuku Cut Nyak Fakinah dan Anugerah Profesor Luar Biasa Universitas Jabat Ghafur Aceh.

Acara puncak Anugerah Sastrawan Negara ke-14 Malaysia akan diserahkan oleh Yang di-Pertuan Agong Malaysia pada 21 September 2019 mendatang di Hotel Istana, Kuala Lumpur.

D Kemalawati, penyair nasional asal Aceh yang sangat dekat dengan Siti Zainon Ismail mengucapkan selamat atas anugerah Sastrawan Negara Malaysia ke-14. Deknong, begitu nama akrabnya, menyebutkan, penghargaan tersebut sangat pantas dan layak untuk seorang penyair, penulis, sketsai, pemikiran, dosen sastra yang sebelumnya banyak mendapat pernghargaan, baik dalam maupun luar negeri.

"Tahniah Kak Siti, semoga anugerah tersebut terus memacu kakak untuk berkarya sepanjang hayat,"kata D Kemalawati yang Juli 2019 lalu terpilih sebagai juara utama Lomba Menulis Puisi Islam ASEAN. [HH/MK]

Komentar

Loading...